Bagaimana Menjadi Pemimpin Ideal

  • Share

Ketika Anda sedang bekerja, apakah Anda merasa frustrasi karena segala sesuatunya tidak berjalan sebagaimana mestinya? Anda melihat orang-orang berkeliaran tetapi tidak ada yang tercapai. Dan dalam kesibukan sehari-hari, apakah Anda merasa bahwa tujuan Anda tetap hanya – tujuan itu. Maka mungkin sudah waktunya bagi Anda untuk berdiri dan melakukan sesuatu.
Kebanyakan orang puas hanya dengan berdiri mendengarkan perintah. Dan bukan hal yang aneh untuk mengadopsi mentalitas mengikuti-pemimpin. Tapi mungkin, di suatu tempat di dalam diri Anda, Anda merasakan keinginan untuk mewujudkan sesuatu – menjadi kepala, bukan ekor. Maka mungkin kepemimpinan cocok untuk Anda.
Beberapa orang percaya bahwa pemimpin yang hebat dibuat, bukan dilahirkan. Ya, mungkin benar bahwa beberapa orang terlahir dengan bakat alami. Namun, tanpa latihan, tanpa dorongan, tanpa antusiasme, dan tanpa pengalaman, tidak ada perkembangan sejati dalam kepemimpinan.
Anda juga harus ingat bahwa para pemimpin yang baik terus bekerja dan belajar untuk meningkatkan keterampilan alami mereka. Ini membutuhkan komitmen untuk terus meningkatkan upaya apa pun yang dipilih seseorang.
Pertama-tama, mari kita definisikan kepemimpinan. Untuk menjadi seorang pemimpin, seseorang harus mampu mempengaruhi orang lain untuk mencapai suatu tujuan, atau sasaran. Dia berkontribusi pada organisasi dan kohesi grup.
Bertentangan dengan apa yang diyakini kebanyakan orang, kepemimpinan bukanlah tentang kekuasaan. Ini bukan tentang melecehkan orang atau mendorong mereka menggunakan rasa takut. Ini tentang mendorong orang lain menuju tujuan organisasi. Itu menempatkan semua orang di halaman yang sama dan membantu mereka melihat gambaran besar organisasi. Anda harus menjadi pemimpin, bukan bos.
Pertama-tama, Anda harus membuat orang mengikuti Anda. Bagaimana ini tercapai?
Orang mengikuti orang lain ketika mereka melihat tujuan yang jelas. Orang-orang hanya akan mengikuti Anda jika mereka tahu bahwa Anda tahu kemana tujuan Anda. Ingat stiker bemper itu? Yang mengatakan, jangan ikuti aku, aku juga tersesat? Hal yang sama berlaku untuk kepemimpinan. Jika Anda sendiri tidak tahu kemana tujuan Anda, kemungkinan besar orang tidak akan mengikuti Anda sama sekali.
Anda sendiri harus mengetahui visi organisasi. Memiliki rasa hierarki yang jelas, mengetahui siapa bosnya, siapa yang harus diajak bicara, tujuan dan sasaran organisasi, dan cara kerja organisasi adalah satu-satunya cara untuk menunjukkan kepada orang lain bahwa Anda tahu apa yang Anda lakukan.
Menjadi seorang pemimpin bukanlah tentang apa yang Anda buat orang lain lakukan. Ini tentang siapa Anda, apa yang Anda ketahui, dan apa yang Anda lakukan. Anda adalah cerminan dari bawahan Anda.
Penelitian telah menunjukkan bahwa satu dasar lain dari kepemimpinan yang baik adalah kepercayaan dan keyakinan bawahan Anda terhadap Anda. Jika mereka mempercayai Anda, mereka akan mengalami neraka dan air pasang untuk Anda dan untuk organisasi.
Kepercayaan dan keyakinan dibangun di atas hubungan yang baik, dapat dipercaya, dan etika yang tinggi.
Cara Anda berurusan dengan orang-orang Anda, dan hubungan yang Anda bangun akan meletakkan dasar bagi kekuatan kelompok Anda. Semakin kuat hubungan Anda, semakin kuat kepercayaan dan keyakinan mereka terhadap kemampuan Anda.
Setelah Anda mendapatkan kepercayaan dan keyakinan mereka, Anda sekarang dapat melanjutkan untuk mengkomunikasikan tujuan dan sasaran yang akan Anda lakukan.
Komunikasi adalah kunci yang sangat penting untuk kepemimpinan yang baik. Tanpa ini Anda tidak bisa menjadi pemimpin yang baik. Pengetahuan dan keahlian teknis yang Anda miliki harus dibagikan dengan jelas kepada orang lain.
Juga, Anda tidak bisa menjadi pemimpin yang baik dan kecuali Anda memiliki penilaian yang baik. Anda harus dapat menilai situasi, mempertimbangkan pro dan kontra dari setiap keputusan, dan secara aktif mencari solusi.
Penilaian inilah yang akan diandalkan oleh bawahan Anda. Oleh karena itu, pengambilan keputusan yang baik sangat penting untuk kesuksesan organisasi Anda.
Pemimpin bukanlah pahlawan melakukan semuanya. Anda tidak boleh mengklaim mengetahui segalanya, dan Anda tidak boleh mengandalkan keterampilan Anda sendiri.
Anda harus mengenali dan memanfaatkan keterampilan dan bakat yang dimiliki bawahan Anda. Hanya ketika Anda sampai pada kesadaran ini, Anda akan dapat bekerja sebagai satu unit yang kohesif.
Ingatlah untuk menjadi seorang pemimpin membutuhkan banyak kerja dan waktu. Itu tidak dipelajari dalam semalam. Ingat juga, bahwa ini bukan hanya tentang Anda. Ini tentang Anda dan orang-orang di sekitar Anda.
Jadi, apakah Anda memiliki dorongan dan keinginan untuk melayani yang diminta dari para pemimpin? Apakah Anda memiliki keinginan untuk bekerja sama dengan orang lain? Maka mulailah sekarang. Ambil pendirian Anda dan jadilah pemimpin hari ini.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.