India mencatat lebih dari 200.000 kasus COVID-19 setiap hari karena rumah sakit berjuang melawan kekurangan tempat tidur dan oksigen

  • Share

India telah melaporkan rekor 200.000 kasus COVID-19 harian baru, dengan pusat keuangan Mumbai ditutup dan rumah sakit yang merawat pasien virus corona melaporkan kekurangan tempat tidur dan pasokan oksigen yang parah.

Lonjakan itu merupakan rekor kenaikan harian ketujuh dalam delapan hari terakhir.

India sedang berjuang melawan gelombang infeksi kedua yang besar, yang berpusat di negara bagian Maharashtra yang secara ekonomi signifikan, rumah bagi Mumbai.

Negara bagian barat menyumbang sekitar seperempat dari total kasus negara itu.

Angka yang dirilis oleh kementerian kesehatan pada hari Kamis menunjukkan 200.739 kasus COVID-19 telah dilaporkan selama 24 jam terakhir. Kematian harian mencapai 1.038, sehingga total menjadi 173.123.

Beban kasus total mencapai 14,1 juta, hanya kedua setelah Amerika Serikat, yang memimpin penghitungan global dengan 31,4 juta kasus.

Rumah sakit dan dokter di Maharashtra serta daerah lain termasuk Gujarat dan Delhi di utara melaporkan pemandangan kacau karena fasilitas perawatan kesehatan kewalahan.

“Situasinya mengerikan. Kami adalah rumah sakit dengan 900 tempat tidur, tetapi ada sekitar 60 pasien yang menunggu dan kami tidak memiliki tempat untuk mereka,” kata Avinash Gawande, seorang pejabat di Sekolah Tinggi dan Rumah Sakit Medis Pemerintah di Nagpur, seorang komersial. hub di Maharashtra.

Rumah sakit di tempat lain, termasuk Gujarat, negara bagian asal Perdana Menteri Narendra Modi, melaporkan kekurangan oksigen.

“Jika kondisi seperti itu terus berlanjut, jumlah korban tewas akan meningkat,” tulis kepala badan medis di Ahmedabad dalam sepucuk surat kepada kepala menteri negara bagian Gujarat.

Pemerintah India mengatakan negara itu telah memproduksi oksigen dengan kapasitas penuh setiap hari selama dua hari terakhir, dan telah meningkatkan produksi.

Sementara itu, ratusan ribu peziarah Hindu memadati festival keagamaan Kumbh Mela di utara negara itu, memicu kekhawatiran lonjakan baru kasus COVID-19 di wilayah tersebut.

Kasus COVID-19 juga mencapai rekor baru di ibu kota Delhi, dengan dokter memperingatkan lonjakan di sana bisa lebih mematikan daripada pada tahun 2020.

“Virus ini lebih menular dan ganas… kami memiliki 35 tahun dengan pneumonia dalam perawatan intensif, yang tidak terjadi tahun lalu,” kata Dhiren Gupta, seorang dokter anak di Rumah Sakit Sir Ganga Ram di New Delhi.

“Situasinya kacau.”

Reuters

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.