Ini Bukan Vaksinasi, tapi Penelitian

  • Share

JAKARTA, KOMPAS.com – Mantan Menteri Kesehatan di era pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Siti Fadilah Supari, ikut menjadi relawan untuk vaksin Nusantara yang diprakarsai oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

Siti mengikuti pengambilan sampel darah untuk uji klinik vaksin Nusantara di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, Jakarta, Kamis (15/4/2021).

Ia mengatakan, hal tersebut sebagai bentuk dukungan kepada Terawan meski Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) belum memberikan izin uji klinik fase II untuk vaksin Nusantara.

“Saya orang tua yang mempunyai komorbid, saya tahu tidak bisa dengan vaksin yang ada. Nah ini ada suatu harapan atau kemungkinan bahwa ini lebih personal dan memang harus personal,” kata Siti dikutip dari Kompas.TV, Kamis.

Baca juga: BPOM Sebut Proses Pembuatan Vaksin Nusantara Loncat, Tak Lewati Tahap Preclinic

Siti mengatakan, ikut melibatkan diri karena mendukung penelitian Terawan. Oleh, itai, berharap vaksin Nusantara akan manfaat manfaat bangsa.

“Ini penelitian. Bukan vaksinasi, tapi penelitian. Saya menghargai pendapat dr Terawan yang saya sudah kenal. Dia seorang peneliti. Nah, saya mendukung dengan cara mengikuti penelitian ini. Karena ini baru penelitian, “ujarnya.

Seperti diketahui, BPOM belum menyetujui Persetujuan Pelaksanaan Uji Klinik (PPUK) fase II vaksin Nusantara karena hasil uji klinis fase Saya belum memenuhi standar pembuatan vaksin.

Namun, sejumlah anggota DPR tetap mendatangi RSPAD Gatot Soebroto untuk menjadi relawan vaksin Nusantara.

Baca juga: Temuan BPOM: Vaksin Nusantara Tak dibuat dalam Kondisi Steril

Wakil Ketua DPR Sufmi Dasco Ahmad menjadi salah satu uji klinis fase II Vaksin Nusantara tersebut.

Ia mengatakan, sebagai relawan uji klinis, hari ini sampel darahnya telah diambil oleh tim peneliti Vaksin Nusantara untuk diolah hingga satu pekan ke depan.

“Tujuh hari ke depan, darah yang sudah ditempatkan yang hari ini diambil, akan disuntikkan kembali, untuk divaksin kepada yang sudah diambil darahnya. Jadi rentang waktu tujuh sampai delapan hari, darah yang sudah diambil itu kemudian kemudian kemudian dimasukkan lagi ke dalam tubuh kita , “kata Dasco, Rabu (14/4/2021).

Ketua Harian DPP Partai Gerindra ini meyakini, Vaksin Nusantara dapat menambah kekayaan vaksin Covid-19 yang ada di Indonesia.

Menurut dia, vaksin yang digagas oleh mantan Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto ini juga dapat membantu program vaksinasi yang digalakkan pemerintah.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.