Uji coba aplikasi peringatan dini Selandia Baru di kontrol perbatasan

  • Share

Pekerja perbatasan Selandia Baru pada hari Kamis mulai menguji coba aplikasi pemantauan yang dirancang untuk mendeteksi virus corona sebelum pengguna mengembangkan gejala yang terlihat, yang diyakini sebagai yang pertama di dunia.

Aplikasi, “elarm”, terhubung ke perangkat yang dapat dikenakan seperti pelacak kebugaran dan jam tangan pintar, menggunakan kecerdasan buatan untuk memeriksa variabel seperti detak jantung dan suhu untuk mengetahui tanda-tanda COVID-19.

Pengembang Datamine yang berbasis di Selandia Baru, mengklaim dapat mendeteksi virus dengan akurasi 90 persen hingga tiga hari sebelum munculnya gejala seperti batuk, kesulitan bernapas, dan kelelahan.

Departemen kesehatan mengatakan dapat memberikan peringatan dini yang vital bagi pekerja di perbatasan yang menghadapi risiko paling besar terpapar virus, yang sekarang hampir hanya terlihat pada pelancong internasional yang datang.

“Jika aplikasi elarm memenuhi potensinya, itu mungkin memberikan pemberitahuan awal kepada tenaga kerja perbatasan kritis kami jika mereka menjadi tidak sehat,” kata wakil direktur kesehatan Shayne Hunter.

“Itu berarti mereka dapat mengambil tindakan yang sesuai seperti mengisolasi diri dan diuji untuk COVID-19.”

Selandia Baru sebagian besar berhasil menahan virus, dengan hanya 26 kematian dalam populasi 5 juta.

Beberapa kasus komunitas yang terjadi umumnya dikaitkan dengan pekerja perbatasan yang terpapar virus melalui pelancong yang masuk yang menjalani karantina.

Hunter mengatakan sekitar 500 pekerja perbatasan akan mengambil bagian dalam uji coba aplikasi selama sebulan.

Teknologi ini menggunakan kecerdasan buatan untuk menetapkan dasar kesehatan bagi setiap pengguna, lalu memberi tahu mereka jika ada perubahan fisiologis yang konsisten dengan COVID-19.

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.