Bisnis / makro
Fabiola Febrinastri | Restu Fadilah
Dirjen PSP, Ali Jamil. (Dok: Kementan)

Suara.com - Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo mengatakan, cara-cara pertanian konvensional harus ditinggalkan. Pasalnya, pertanian telah memasuki era teknologi.

"Pertanian telah memasuki era teknologi. Artinya, kita sudah harus meninggalkan cara-cara lama dalam bertani. Penggunaan alsintan harus dikedepankan. Karena dengan alsintan produktivitas bisa ditingkatkan," kata pria yang akrab disapa SYL itu dalam keterangannya pada Sabtu, (16/4/2022).

Diketahui, Kementerian Pertanian (Kementan) melalui Ditjen Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP), menyerahkan bantuan sejumlah alat dan mesin pertanian (alsintan) untuk mendukung pertanian Banyuasin, Sumatera Selatan melalui Program KUR Taksi Alsintan.

Penyerahan alsintan tersebut merupakan bagian dari pengembangan program Taksi Alsintan melalui kredit usaha rakyat (KUR) untuk Provinsi Sumatera Selatan.

Baca Juga: Bos Bulog Diisukan Jadi Mentan Gantikan Syahrul Yasin Limpo, Buwas: Next Kita Mau Diapain Terserah

Dirjen PSP, Ali Jamil mengatakan, dengan memanfaatkan KUR, tidak ada lagi petani yang harus mengeluarkan uang sendiri untuk membeli berbagai jenis alsintan sesuai kebutuhannya.

"Gunakanlah uang yang sudah disiapkan pemerintah melalui program KUR ini yang seharusnya tersedia di Bank Negara maupun Bank-bank Daerah untuk membangun pertanian kita. Kuncinya, kalo sudah panen bapak/ibu jangan lupa bayar utangnya/kreditnya. Pemuda pemuda ini, anak anak milenial ini berpikirnya harus visioner, harus berpikir cerdas melihat masa depan yg cerah, seperti apa harus mengubahnya," katanya.

Ali mengajak insan pertanian dapat memanfaatkan peluang yang ada.

"Tahun 2020 KUR yang dialokasikan kepada pertanian sebesar Rp50 triliun, dan realisasinya Rp55 triliun, yang ada tunggakan itu hanya 0,03 persen. Itu tugasnya PPL, Pak Kadis, Pak Bupati tugaskan itu PPL untuk mengawasi KUR itu. KUR itu dibayar nanti setelah panen, jangan dilupakan utangnya. Bunga KUR masa pandemi ini direlaksasi 3 persen," jelasnya.

Ali menjelaskan, realisasi KUR tahun lalu di 2021 adalah Rp70 triliun target dan terealisasi Rp85 triliun.

Baca Juga: Sebut Gawat Menteri Salah Kasih Data ke Jokowi, Hasto PDIP Kembali Sentil Mentan: Ini Sisi Gelap Politik!

"Alhamdulillah dari data kita NPL nya sekitar 0,6 persen,di tahun lalu nya dan tahun 2020 targetnya Rp50 triliun realisasinya Rp55 triliun, NPL 0,03 persen. Kita berharap di tahun 2022 ini dengan target KUR sekitar Rp90 triliun dapat dimanfaatkan oleh petani dgn sebaik2x nya dan mudah-mudahan cukup serta berdampak signifikan positif terhadap kinerja pertanian kita," katanya.